Masjidullah (sumber: Yelp.com)

Di Philadelphia, terdapat salah satu masjid besar yang bernama Masjidullah. Masjid itu didirikan oleh pengikut Warith Deen (W.D.) Mohammed, anak dari Elijah Muhammad pendiri Nation of Islam di Amerika Serikat.

Masjidullah bisa dikunjungi di alamat 7401 Limekiln Pike, West Oak Lane Philadelphia, telepon (215) 621-7800. Situs YELP memasukkan Masjidullah sebagai 10 besar masjid yang direkomendasikan di Philadelphia.

Masjidullah dan masjid bersejarah lainnya memfokuskan banyak perhatian mereka untuk mengatasi masalah ketidaksetaraan dan kemiskinan di antara orang Muslim dan juga penduduk kulit hitam Amerika. Masjidullah memiliki program sedekah bulanan, di mana anggotanya membawakan makanan kepada orang-orang yang membutuhkan. Masjid ini juga memiliki program untuk kaum muda mudi, seperti banyak masjid besar Amerika lainnya, dan secara rutin mengadakan pertemuan antaragama dengan masjid lain, gereja dan sinagog.

“Kami juga memiliki berbagai program budaya di sini di fasilitas ini. Jadi dari waktu ke waktu, kami memiliki pertunjukan jazz, konser kata yang diucapkan, drama, makan malam dan semua jenis simposium pendidikan, forum untuk mempelajari topik-topik Islam, ”kata Malik Shabazz, insinyur kimia di Badan Perlindungan Lingkungan dan salah satu imam Masjidullah.

Saat ini, Masjidullah adalah satu dari tiga masjid dari 37 masjid di Philadelphia yang terikat dengan tradisi W.D. Mohammed. Populasi Muslim yang lebih besar telah melakukan diversifikasi, dan beberapa mengatakan ajaran W.D. Muhammad tidak lagi relevan. Namun warisan tetap hidup dalam budaya dan politik kota dan telah membantu mendefinisikan Philadelphia modern yang menurut para pemimpin Muslim tetap menjadi magnet bagi imigran Muslim dan mualaf baru.

Pernah dijuluki “Kota Muslim” dalam editorial Philadelphia Inquirer, Philadelphia adalah kota yang tampak unik – atau setidaknya relatif – nyaman dengan komunitas dan identitas Muslim yang telah lama berdiri, bahkan ketika Amerika Serikat bergulat dengan gelombang anti-Muslim. retorika dan pelecehan.

Di Philadelphia, ada banyak sekali bisnis milik Muslim, museum sejarah Islam, dan banyak organisasi komunitas Muslim dan inisiatif amal. Ada anggota dewan kota Muslim dan senator negara Muslim; Ketua Dewan Komisaris kota adalah Muslim, dan pernah ada seorang kepala polisi Muslim. Hari raya Muslim Idul Fitri dan Idul Fitri merupakan hari libur yang diamati dalam sistem sekolah Philadelphia, dan 2017 adalah tahun kelima berturut-turut Balai Kota menyelenggarakan makan malam buka puasa tahunan dalam perayaan bulan suci Ramadhan.

“Ke mana pun Anda pergi, ada Muslim yang bekerja di bank, di rumah sakit, dan di Kepolisian,” kata Malik Shabazz.

Sumber: WashingtonPost dan sumber-sumber lainnya


Berikan bintang kamu
[Total: 2 Rata-rata: 5]

Bagikan artikel ini





Berlangganan
Beritahu tentang
guest
0 Komentar
Inline Feedbacks
Lihat semua komentar